DENDAM oleh Chendana Biru

0
240

DENDAM

Karya: Chendanabiru

Suasana di hospital mulai riuh. Jururawat dan doktor syif pagi mulai bertugas. Padahal tadi malam, ruangan itu hening sekali. Namun, tetap sepanjang malam Kamal tidak dapat tidur.

Setelah solat subuh Kamal ke warung di luar hospital. Meneguk secangkir kopi hangat untuk melawan kedinginan pagi. Dia sudah memaklumkan kepada pihak pengurusan sekolah  kalau hari ini dia bercuti.

Kamal kembali ke ruang itu semula kira-kira jam tujuh pagi. Dia menjenguk ke dalam ward. Kelihatan gadis itu sudah bangun.

“Assalamualaikum.” Gadis itu mendongak memandang Kamal. Gadis itu mengerutkan dahi.

“Bagaimana rasanya, dah kurangkah?” Kamal tersenyum melihat gadis itu kebingungan.

“Ohhh, kepalaku masih pusing.” Gadis itu akhirnya bersuara.

“Kamu mabuk tadi malam.”

“Iya.” Gadis yang berambut blue black itu ketawa kecil.

“Terima kasih, aku Dhea.” Gadis yang bernama Dhea itu menghulur tangan.

“Okay, Saya Kamal.” Kamal menunjukkan isyarat tidak mahu menyambut tangan Dhea.

Dhea tergelak. Dia tahu lelaki jenis Kamal yang tak mahu bersalaman dengan perempuan bukan muhrim.

Pagi itu doktor mengesahkan Dhea boleh pulang dan berehat di rumah. Mujur tak ada kecederaan serius. Kamal bersyukur.

Tadi malam gadis itu hampir dilanggar olehnya di tengah jalan di ibu kota. Ternyata Dhea mabuk saat melintas jalan. Kamal beristighfar di dalam hati.

“Kamu tak contact keluarga? Orang tua atau adik-beradik?” Kamal bertanya sementara menunggu jururawat menguruskan surat keluar dari ward.

Dhea mengangkat bahu sambil tertawa. Dia masih menikmati kopi hangat. Bersama sekeping sandwich.

Diam-diam Dhea menatap Kamal. Laki-laki itu masih tidak berubah walaupun sepertinya Kamal sudah tak bisa mengenali dirinya lagi. Yang pasti dia yang berubah. Tahun yang banyak berlalu telah merubah dirinya.

“Ini sikit jer kan. Mereka tak perlu tau.” Akhirnya Dhea bersuara. Kamal hanya mengangguk-ngangguk.

“Oh, tas kamu ada di dalam kereta Saya.” Dhea mengangguk.

“Boleh hantar aku pulang ke rumah?” Dhea menatap Kamal saat mereka berjalan menuju ke arah kereta Kamal di tempat parkir.

Kamal tersenyum memandang gadis berkulit putih itu.

*********************************************

Sepanjang perjalanan Dhea membuang mata ke luar tingkap. Dia sebenarnya tidak menikmati pemandangan. Dia cuma asyik memikirkan Kamal. Dia harus mendekati Kamal apapun caranya. Sudah lama dia memendam perasaan. Dhea tidak mahu kali ini hasratnya gagal lagi.

Dhea menyuruhnya berhenti di sebuah rumah sederhana yang berwarna putih.

“Kamu tinggal di sini?” Kamal bertanya sambil meninjau suasana. Sunyi dan hening.

“Aku tidak suka suasana bising. Di sini lebih tenang dan damai,” ucap Dhea sambil turun dari kereta.

“Ohhh, boleh beri nombor telefon? Nanti malam aku mahu ajak kamu makan malam.”

“Tapi malam ini rasanya Saya ada urusan.” Kamal memberi nombor telefon tapi menolak ajakan Dhea.

“Please, sebagai tanda terima kasihku. Aku akan call kamu nanti.” Dhea sangat berharap kalau Kamal tidak menolak ajakannya. Dhea rindu untuk mengungkap lagi kenangan lama mereka berdua.

Kamal bingung. Tapi gembira juga ada.  Tak salah juga kalau dia menerima tawaran Dhea.

Malam itu Dhea memilih restoran terbuka. Pengunjung agak ramai dan mereka memilih duduk di tempat yang agak jauh dari yang lain.

Dhea berdandan cantik. Dia yang berusia 23 tahun itu kelihatan sangat menarik dengan mengenakan gaun singkat berwarna merah hati separas lutut dan berleher agak terbelah di dada.

Rambut ikalnya dibiarkan lepas jatuh ke bahu. Kamal sebenarnya terpesona saat menjemput Dhea tadi. Tapi dia harus berlagak biasa.

Kamal membiarkan Dhea memilih menu. Jam menunjukkan 0830pm. Berarti malam masih muda. Kamal tidak bosan menatap wajah Dhea. Cantik! Getus hati Kamal.

“Hey, malam ini ada sesuatu yang ingin aku katakan.” Dhea berbisik perlahan di telinga Kamal. Sedikit manja dan menggoda.

***********************************************

Dhea memohon diri untuk ke toilet. Hidangan mereka belum sampai. Kamal menarik nafas panjang. Bau parfume Dhea melekat di bajunya. Dia memperhatikan lenggok gadis itu yang hilang di ujung restoran.

Kamal menyumpah-nyumpah dirinya sendiri. Dia teringatkan anak istrinya di rumah. Tapi cepat-cepat pula dihapus rasa kesalnya yang datang mendadak itu.

“Kamal suka makan ini?” Dhea melayani Kamal begitu mesra. Iya. Semesra kenangan yang tak dapat dilupakannya.

Dhea mengisi piring Kamal dengan sedikit lauk pauk di atas meja. Dhea memesan ikan kerapu steam, seafood tomyam dan mix vegetable fried.

Sebenarnya hidangan itu sederhana dan biasa buat Kamal. Tetapi terasa istimewa kerana dia bersama gadis secantik Dhea. Elegan. Bergaya.

Kamal tidak percaya dengan apa yang sedang terjadi. Kemalangan malam tadi, hospital dan sekarang dia dan Dhea tiba di acara makan malam.

Makan malam ini tidak biasa. Dhea melayaninya dengan istimewa. Kamal merasa bagai di singgahsana. Ingatannya terhadap istri dan anak-anaknya hilang begitu saja.

Ada sesuatu yang belum tuntas. Hingga Dhea tidak dapat menelan makanan. Dia seperti mahu menangis. Tapi tidak mungkin di hadapan Kamal. Dhea mengawal diri.

“Kenapa?” Kamal menyedari Dhea seperti hilang selera.

Dhea hanya menggeleng-geleng kepala sambil meremas jemari Kamal. Dia kembali tersenyum.

“Dhea kata tadi ada sesuatu yang ingin dibicarakan.” Kamal mengingatkan Dhea seusai makan malam itu.

“Ohhh, sabarlah, malam masih panjang.” Dhea mengenyit matanya pada Kamal.

*************************************************

Dhea mengajak Kamal berjalan di pinggir kota. Menghirup udara segar. Suasana lampu kota dari atas tanah tinggi sangat mempesona.

“Kamal lihat, lampu kota itu cantik. Tapi ada di antaranya yang tak lagi menyala. Seperti  aku.” Tiba-tiba nada suara Dhea sayu. Hiba.

“Boleh Kamal tanya?” Kamal memberanikan diri walaupun sebenarnya dia agak ragu untuk bertanya.

“Tanyalah.” Dhea masih membuang pandang ke bawah sana.

“Dhea kerja apa dan keluarga?” Pertanyaan Kamal membuat Dhea menarik nafas dalam.

“Aku anak tunggal, orang tuaku meninggal dibunuh pada suatu malam.” Dhea berhenti. Suaranya bergetar.

“Rumah kami dimasuki perompak, orang tuaku dibunuh. Aku diperkosa.” Dhea tak dapat menahan perasaan sedihnya.

Kamal cuba membuat Dhea bertenang. Dia menggenggam jemari Dhea. Memujuk.

“Aku ok, tidak mengapa.” Dhea kembali tertawa kecil.

Kamal merasa kasihan dengan nasib Dhea.

Apakah gara-gara tekanan perasaan Dhea mengambil minuman keras. Mengambil jalan itu untuk melupakan kejadian pahit yang dialami.

“Apa yang ingin Dhea katakan? Sudah larut malam.” Kamal masih penasaran dengan Kata-kata Dhea saat makan di restoran tadi.

“Kamal mahukah menemani Dhea sepanjang malam ini?” Kamal serba salah. Dia tidak tahu mahu menjawab apa.

Dhea menatap Kamal lama. Laki-laki itu masih saja tampan. Seperti pertama kali dia jatuh hati kepada Kamal dulu. Waktu itu dia masih lugu. Hatinya yang masih polos begitu memuja laki-laki itu.

*************************************************

Akhirnya gara-gara udara yang semakin dingin, mereka mengambil keputusan untuk duduk di dalam kereta.

“Tak kerja kah besok?” Kamal menyalakan rokok.

Dari tadi sudah beberapa batang rokok yang dinyalakannya. Sudah hampir habis satu bungkus rokoknya. Selama ini Kamal tidak sekuat itu merokok.

“Sebenarnya aku masih dalam cuti. Dua hari lagi baru kembali bekerja.” Dhea menjawab perlahan.

“Aku cuma kerja kilang saja, karna aku tidak habis sekolah. Sejak peristiwa itu, keinginanku untuk sekolah mati.” Nada suara Dhea begitu sayu.

Kamal hanya mengangguk-angguk sambil menyedut rokoknya dalam-dalam. Dia termenung jauh dan kemudian melepaskan keluhan berat.

“Hantar aku pulang saja, hari dah mulai pagi.” Dhea melihat jam sudah mengangka ke pukul 0200pagi.

Di dalam perjalanan Dhea menyuruh Kamal berhenti di kedai 7Eleven. Dia mahu membeli sedikit roti dan air. Kamal hanya menunggu dalam kereta.

“Kamu sudah menikah?” Kamal bersuara sambil tetap fokus pada pemanduannya.

“Siapa yang mahu perempuan seperti aku. Mungkin ada yang mahu di awalnya. Tapi setelah itu ….” Dhea berhenti sejenak.

“Aku tidak sanggup, aku pernah hamil garagara pemerkosaan itu. Tapi anakku mati.” Kamal diam. Tidak mahu bertanya lagi.

Kamal tidak sangka gadis secantik Dhea menjalani hidup serumit itu.

“Tapi Kamal kagum, kamu sekuat ini. Menghadapi hidup.” Dhea tersenyum. Dia mengerti katakata Kamal.

Kalaulah Kamal bisa mengingati siapa dia sebenarnya. Apakah Kamal akan memeluknya seperti dulu?  Apakah Kamal akan menangis? Apakah Kamal akan memperlakukannya seperti kenangan itu? Kenangan saat dia jatuh cinta kepada laki-laki itu. Dhea mengesat airmatanya perlahan.

Kereta terus meluncur. Mata Kamal sudah separuh mengantuk. Tapi dia tetap bertahan. Dhea masih memandang ke luar tingkap.

Kamal memberhentikan kereta di depan rumah Dhea.

“Kenapa tak dinyalakan lampu di depan? Kan  gelap ni.” Kamal menghalakan lampu keretanya ke perkarangan Rumah Dhea.

“Eeh, singgah dulu, aku buatkan susu panas. Lagipula aku mahu cakap sesuatu. Kan aku belum beritahu.” Dhea mengajak Kamal.

Kamal ragu-ragu. Berdua-duaan bukan hal yang bagus. Kamal agak keberatan.

“Nanti pagi, jam tujuh baliklah.” Dhea masih membujuk. Dia tidak mahu melepaskan peluang ini.

Mungkin dia bisa menikmati lagi kenangan manis bersama Kamal setelah dia ceritakan segalanya.

********************************************

Perlahan Kamal membuka kelopak matanya. Kepalanya masih pusing. Dia terperanjat saat mahu bangun, kaki dan tangannya terikat di ranjang.

Kamal memandang sekeliling kamar. Dhea tiada. Yang ada tali gantung yang tergantung di depannya. Di hadapan ranjang.

“Oh, sudah bangun.” Dhea membawa secangkir kopi dan roti.

Kamal mengingat, tadi pagi dia tidur setelah minum segelas susu hangat dari Dhea.

“Kamu mahu apa sebenarnya? Kalau mahu wang ambil saja.” Kamal bersuara agak gementar.

“Aku mahu kembalikan ingatanmu sembilan tahun lalu.” Dhea duduk di kerusi di bawah tali gantung.

“Aku tak mengenalmu. Kamu salah orang!” Bentak Kamal. Dia masih berusaha untuk melepaskan ikatan.

Dhea masih tidak berganjak. Dia menghirup kopi hangat. Sambil memandang tepat wajah Kamal.

“Kamu mau dengar ceritaku, aku jatuh cinta pada seorang guru Jasmani di sekolahku saat usiaku 15tahun. Cikgu Kamal. Dia lelaki tampan. Jadi kegilaan pelajar perempuan termasuk aku.”

Kamal terbeliak. Semua itu datang tiba-tiba di kepalanya. Hani. Gadis itu bernama Hani bukan Dhea.

“Kamu Hani?” Kamal seakan tak percaya. Dia sudah lama melupakan hal itu. Kamal sudah tak mahu mengenang.

“ Betapa waktu itu aku sangat mencintaimu, iya, namaku Hani, Hani Nadhea. Kau tak pernah pandang aku.  Apalagi untuk tahu nama penuhku!” Bentak Dhea. Tapi secepat itu juga suaranya menjadi perlahan dan hiba.

Mata Kamal memerah. Belas melihat dan mendengar rintihan Dhea. Kamal sedar kalau dulu dia egois. Dhea gadis pemalu. Tapi dengan Kamal Dhea selalu tunjukkan kalau dia jatuh hati terhadap lelaki itu.

Dari hari ke hari Dhea yang berpenampilan biasa. Bahkan yang paling membuat Kamal jijik, Dhea memakai pendekap gigi. Malah wajah Dhea tergolong wajah yang tak layak dipandang di sekolah itu pada Kamal.

Tiap hari Dhea memendam perasaan. Rasa kasih dan cintanya kepada Kamal bertambah. Hingga pada suatu hari. Permulaan baru dalam hidup Dhea.

Waktu itu Kamal menyuruh Dhea mengemas stor peralatan sukan. Itu sudah di luar waktu sekolah. Kamal merayu Dhea untuk membantunya. Dhea tanpa berfikir panjang bersetuju. Bahkan gadis itu sangat senang hati dapat membantu guru yang sangat dia cintai.

Dhea senyum sendiri saat berdua-duaan di bilik stor bersama Kamal. Tiba-tiba Kamal memeluknya dari belakang. Dhea cuba menolak perbuatan Kamal. Tapi akhirnya dia menyerah.

Setelah pertama kali itu, Kamal berulangkali mengajak Dhea melakukan hubungan terlarang. Dengan bujuk rayu dan kata cinta.

Pada suatu sore, Dhea mendapati dirinya hamil dari pemeriksaan alat mengesan kehamilan yang dibeli di farmasi. Dia bingung. Semalaman dia tidak dapat tidur.

Dhea mengajak Kamal berjumpa di stor. Dia mahu memberitahu keadaan dirinya. Kamal bersetuju untuk berjumpa selepas waktu sekolah.

Dhea tidak menyangka bila dia masuk ke dalam stor. Bukan saja Kamal yang ada tetapi beberapa rakan lelakinya juga. Tanpa sempat bersuara. Tubuhnya dikerumuni oleh mereka semua. Dhea tak sempat mengingat berapa orang. Yang paling dia ingat adalah wajah Kamal.

Dhea ditelanjangi dan diperkosa. Kamal tidak mempedulikannya walau dia merayu meminta tolong. Akhirnya suara Dhea tenggelam. Tidak didengari lagi. Mereka hanya begitu asyik menikmati tubuh Dhea.

Tanpa mempedulikan tangisan gadis itu.

Dhea ditinggalin begitu saja di stor. Sebelum pergi salah seorang dari mereka mengambil foto Dhea dalam keadaan memalukan itu.

“Kau itu binatang, aku hamil anak kamu! Aku mahu beritahu itu tapi kamu perlakukan aku seperti apa?!” Jerit Dhea sambil menangis.

Kamal tidak dapat menahan perasaannya. Dia menangis seperti anak kecil. Tiba-tiba Kamal merasa benci dengan dirinya.

“Aku pulang, ayahku meninggal mendapat tahu semua itu. Ayahku terkena serangan jantung.” Suara Dhea perlahan. Seperti tenang.

“Beberapa bulan selepas itu ibuku pergi juga karna selepas ayahku pergi ibuku menjadi murung. Dia tak bersemangat hidup lagi.” Tangisan Kamal bertambah. Dia ingin memeluk Dhea waktu itu.

“Anakku mati dalam kandungan. Aku tidak tahu garagara apa. Mungkin dia tidak sudi memanggil aku Mama dan tidak memiliki sesiapa untuk dipanggil ayah.” Dhea menangis lagi.

“Setelah lama waktu berlalu. Aku berazam mengubah penampilanku. Sehingga kau sendiri tidak bisa mengenaliku. Aku berubah untuk lari dari masa lalu. Tapi aku tetap tidak bisa melupakan semua itu.” Dhea bersuara lirih. Mengenang perjalanan hidupnya yang malang.

***********************************************

Dhea diam tak bercerita lagi. Hari beranjak sore. Kamal tidak mahu makan walaupun Dhea cuba menyuapinnya.

Malah Kamal menangis semahu-mahunya. Dia memohon maaf kepada Dhea. Dhea hanya terdiam.

“Aku akan maafkan kamu kalau kamu makan.” Kamal menatap wajah Dhea yang pucat. Dhea cuba untuk tersenyum.

Dhea hanya menyalakan lampu tidur. Untuk memberi kamar itu bercahaya. Kamal hanya diam.

“Anak-anakmu cantik, moga mereka tak bernasib seperti aku.” Dhea menatap foto ketiga orang putri Kamal.

Dhea mendapati foto itu dari dompet Kamal. Lama dia mengusap foto itu.

“Aku membayangkan anak kita di dalam foto ini.”

“Dhea …” Suara Kamal serak.

“Kamu tak ada anak lelaki?” Kamal menggeleng kepala.

“Syukurlah, biar tidak ada yang mewarisi sikapmu.” Dhea bersuara sinis.

Dhea bangkit berdiri. Dia naik ke kerusi dan cek keadaan tali gantung yang dipasangnya. Kamal terbeliak. Dia mulai cemas.

“Dhea, aku minta maaf. Jangan. Aku tak mahu mati, Dhea!” Dhea hanya tersenyum.

“Semua orang mati. Aku, kau dan lihatlah, semua orang yang kusayang telah mati. Anak kita juga. Kamu tak mahu bertemu anakmu? Kamu ayah yang kejam!” Suara Dhea keras. Airmata membasahi pipinya.

Kamal berusaha meloloskan dari ikatan. Tapi ikatan itu terlalu kuat. Kamal menyebut nama Tuhan berkali-kali.

“Aku akan sediakan makan malam.” Dhea berlalu. Meninggalkan Kamal yang kian tak berdaya di ranjang.

Malam itu, Dhea menyuap Kamal makan sambil airmatanya bertetesan. Entah mengapa hatinya hiba sekali. Iya, ini makan malam terakhir. Makan yang terakhir. Dia menatap Kamal yang tidak berani menentang matanya.

Selesai makan malam, Kamal termenung. Otaknya ligat berfikir. Mengingati kejadian di malam itu saat terlanggar Dhea.

“Aku merencanakan lain, tapi satu kebetulan yang indah bila hampir dilanggar olehmu, dan aku sedar itu kamu saat kamu bertanya kabarku di ward.” Dhea seolah dapat membaca fikiran Kamal.

“Aku memanfaatkan sebaiknya, supaya kamu mempercayai aku, seribu cerita boleh aku tampilkan sebagai kisah hidupku.” Kamal terdiam. Dia tidak bisa berkata apa-apa lagi. Dia akui Dhea begitu hebat.

Tapi Kamal lebih rela dihukum oleh Tuhan nanti daripada dihukum dan dibunuh oleh Dhea. Dia terbayangkan anak-anak dan istrinya. Airmatanya mengalir lagi.

“Dhea, lepaskan aku. Kita boleh jalani ini semula. Tolonglah.” Dhea tidak menjawab rayuan Kamal.

“Semula? Seperti apa itu?”

“Semua ini salah Dhea!”

“Sejak bila kau tahu tentang benar dan salah!”

Kamal terdiam. Hening. Hanya nafas mereka yang terdengar.

“Sejak aku diperkosa? Sejak orang tuaku mati? Atau sejak anak kita enggan lahir ke dunia ini? Sejak itukah?!”

“Aku minta maaf, Dhea ….” Kamal teresak-esak di ranjang. Dhea seperti tidak bisa dipujuk lagi.

Malam kian larut. Mata Kamal tidak mengantuk. Walaupun tubuhnya begitu letih. Namun matanya tak bisa pejam.

“Ini malam terakhir, maafkan aku. Malam ini tak sempat kuhabiskan bersamamu.” Kamal meronta. Dia tak ingin mati.

“Dhea! Jangan bunuh aku, tolong kasihan dengan anak istriku.” Kamal melihat Dhea naik ke kerusi lalu menyentuh tali itu. Kamal tahu Dhea ingin memastikan tali itu cukup kuat atau tidak.

Dhea memandangnya. Airmata Dhea menitis satu-satu. “Ini untukmu.” Dhea bersuara lirih.

“Tidak, aku tak mahu mati Dhea.”

“Bukan kamu, aku yang akan pergi. Aku tiada sesiapa di sini. Mereka sedang menanti.”

Kamal tersentak. Kata-kata Dhea begitu menyayat. Dhea mulai meletakkan tali ke leher. Kamal ingin menjerit tetapi suaranya seperti hilang.

“Anak kita menantiku, dia menantimu tapi kamu tak sudi. Biar aku saja yang pergi menemani.” Kaki Dhea menendang kerusi. Tali itu dengan cepat menjerut lehernya. Wajah ayah, ibu dan anaknya tersenyum memanggil-manggil namanya. Dhea merasakan itulah yang paling indah sepanjang hidupnya.

Kamal menangis. Ingin meraung tapi suaranya tiada. Dia hanya bisa menggelepar sementara tangan dan kakinya masih terikat. Dia melihat Dhea sudah terkulai di tali gantung. Kamal memejam matanya. Mencaci maki dirinya sendiri. Malam makin melarut. Hening membungkus suasana. Kamal tenggelam dalam tangisan, kini hanya jasad Dhea yang sedang menemaninya di kamar sepi itu bersama sedikit cahaya lampu.

Tinggalkan Balasan