Rab. Des 11th, 2019

KOMPLOT oleh Chendana Biru

Cerpen : KOMPLOT
Karya : Chendanabiru

Halim menyeka wajahnya yang dibasahi keringat, dia memandang Wardi dengan bimbang. Wardi membalas tatapan Halim dengan menundukkan wajah ke tanah. Wardi juga tidak sanggup membayangkan hal yang akan terjadi jika Murad menemui mereka bersembunyi di situ.

“Kita salah langkah, kau yang salah, percaya pada Miah,” ujar Halim sambil meludah ke tanah.

“Ssstttt,” Wardi meletakkan jari telunjuknya ke arah Halim.

Halim terdiam, mampuslah mereka kalau ditemui oleh Murad. Dia terbayang wajah Miah, gadis dari Surabaya yang berkulit sedikit cerah dan bermata sepet itu. Tidaklah cantik mana, tapi suka bergaya seksi.

Sudah hampir tiga bulan, mereka lancar menipu kokain milik Murad sedikit-sedikit. Walaupun pada mulanya Murad sudah terang terangan menunjukkan kecurigaan terhadap jumlah jualannya yang berkurang, namun tetap dapat diberikan alasan oleh mereka bertiga. Tapi yang terjadi kali ini benar-benar di hadapan mata si Murad. Halim menelan liurnya. Dia tidak menyangka sama sekali kegiatan mereka pada malam itu gagal dan rahsia mereka terbongkar.

Bau sampah di sekitar membuat Wardi ingin muntah. Laki-laki bercelana tiga suku dan berambut sedikit kerinting itu menutup hidungnya sambil mengerutkan wajah.

Di manakah Miah bersembunyi? Hatinya tiba-tiba bertanya.

Bisakah Miah menyelamatkan diri daripada Murad? Wardi semakin gelisah, dia tidak mahu Miah mati. Dia tidak rela.

Halim mengintai di balik lubang papan dinding yang agak jarang itu. Matanya melilau mencari kelibat Murad. Dengan pandangan yang terbatas, dia tidak dapat menjamin kalau Murad sudah tiada di situ.

Halim kembali menyandar di dinding kayu itu. Dia menarik nafas dalam-dalam. Di depannya, di sisi kiri, Wardi sedang menarik zip celana dan membuang air kecil di situ. Fikiran Halim menerawang. Entah esok, mereka masih hidup atau tidak.

“Kita keluar dari sini,” Wardi bersuara tiba-tiba.

“Kau nak mampuskah?” Halim bertanya sambil menjengil matanya ke arah Wardi.

“Aku mahu cari Miah, tidak adil kita tinggalkan dia sendiri,” balas Wardi.

Miah lagi! Halim menjerit di dalam hati. Dia mulai curiga pada Miah. Apakah Miah yang memberitahu Murad? Kalau tidak ada yang memberi informasi kepada Murad, tidak mungkin Murad ke sana pada malam itu.

“Kau percaya sangat pada Miah, entah-entah dia yang bagitahu Murad semua ni.”

“Kau jangan menuduh yang bukan-bukan!” Wardi mulai naik darah.

Halim mendengus, dia menahan geram yang belum selesai. Memang Miah perempuan yang baik. Sebelum ini pun Miah memang setia pada komplot mereka. Tapi Miah juga sangat akrab dengan Murad dan selalu menjadi teman ranjang boss mereka itu.

“Macammana dengan Johan?” Wardi bertanya tiba-tiba.

“Johan tiada kaitan dalam hal ini, dia cuma orang kanan boss.”

“Aku harap begitulah, banyak hal yang tak dapat kita jangkakan. Aku lihat Johan selalu dekat dengan Miah.”

Halim bersetuju. Dia lihat Johan selalu ingin mendekati Miah, walaupun hubungan mereka berdua agak dingin. Apakah Johan juga menyimpan perasaan terhadap perempuan itu?

Memang Miah sekuntum bunga di antara mereka semua dan menjadi tumpuan. Walaupun tidak terlalu cantik tapi Miah memiliki tubuh yang seksi serta otak yang cerdas. Miah selalu dipergunakan oleh Murad untuk kepentingan bisnes.

Tapi Johan, orang kanan Murad yang pendiam itu semakin hari semakin mendekati Miah. Tapi Miah menanggapinya dengan dingin.

Halim merenung wajah Wardi. Mereka berasal dari kampung yang sama, Kampung Jawa di Selangor. Tapi mereka bertemu di perut ibu kota setelah gagal mengadu nasib di sana.

Wardi yang membawanya berjumpa dengan Murad, dan semuanya berubah. Hidupnya menjadi senang, tidak lagi kesempitan wang. Makan minum sudah tak perlu dirisaukan. Tapi dia lupa anak istri di kampung. Tanpa berita dan kiriman wang, Halim hanyut di kota besar itu.

**********

Halim menggigil, muncung pistol Murad sudah lekat di kepalanya. Peluh bagai air hujan mengalir deras di tubuhnya.

“Kalian jual barang aku, mana wangnya?!” suara Murad membuatkan hati Wardi juga kecut.

Miah hanya tertunduk ke tanah. Dua tangannya sudah diikat kemas. Murad menemuinya bersembunyi di apartment milik sahabat baiknya, Rani. Dia diheret ke situ, ke tempat Wardi dan Halim bersembunyi.

“Wangnya aku suruh Miah yang simpan, boss boleh tanya Miah,” jawab Halim terketar-ketar.

“Bukan aku, aku tak tahu menahu tentang wang itu. Bukankah kau yang menyimpannya!” suara Miah meninggi.

Murad menyumpah-nyumpah geram. Dia harus tahu siapa yang menyimpan wang itu. Wang itu harus menjadi miliknya.

“Wardi! Pasti kamu tahu sesuatu, cakap!”

Wardi terbatuk-batuk. Dia tidak berani menatap Murad. Dia tidak pernah melihat dengan jelas semua wang hasil jualan kokain itu. Memang betul, Halim menyuruh Miah menyimpan semua wang itu. Dia tidak sangka kalau Miah menipu.

“Miah yang simpan wang itu,” terketar-ketar Wardi menjawab.

Dia menjeling ke arah Miah yang sedang mengetap bibir.

“Wang itu tak pernah ada bersamaku,” ujar Miah pasrah.

Halim dan Wardi saling memandang. Murad menghentak dinding bangsal itu. Dia merasa dipermainkan.

Muncung pistolnya beralih ke kepala Miah. Murad sudah tidak peduli walaupun Miah adalah salah satu perempuan yang sering ditidurinya. Perempuan bisa pergi dan datang lagi. Tapi tidak seperti wang yang harus bekerja keras untuk mendapatkannya.

Wardi ingin menangis. Tapi dia lebih mengasihi diri sendiri. Dia tidak berani bersuara lagi. Halim menahan debar di dada. Miah sudah pun memejamkan mata.

“Wang itu sudah kukirim kepada anak isteri kalian di kampung. Maafkan aku,” Miah bersuara perlahan.

Kenangan beberapa waktu lalu bermain di fikirannya. Saat dia bertemu dengan isteri Halim dan Wardi yang bekerja sebagai pencuci piring di salah satu warung di ibukota. Dia tidak menyangka kalau kunjungan kali ketiga dia ke warung itu mendedahkan cerita sebenar dua perempuan yang bekerja di warung tersebut dengan gaji yang tidak seberapa.

“Anakmu sakit Lim, istrimu tiada wang yang cukup untuk merawatnya, yang lain juga perlukan biaya hidup dan sekolah. Istrimu menghidap kanser, Wardi. Dia berjuang hidup tanpamu, membesarkan anak-anakmu dengan menafikan kesihatannya.”

Miah mengesat airmata. Halim dan Wardi terpukul. Kenyataan itu teramat menyiksakan. Murad sudah memetik pistolnya. Sekejap lagi kepala Miah bakal ditembusi.

Wardi bangun lalu meluru ke arah Murad. Tangannya terikat. Tapi tubuh Murad dirempuhnya dengan kuat. Murad rebah ke tanah. Pistol masih tergenggam erat di tangannya. Sedas tembakan dilepaskan ke dada Miah. Miah tersungkur. Darah membasahi baju dan tumpah ke tanah.

Halim menerkam ke arah Miah yang sudah nyawa-nyawa ikan. Murad menghalakan pistol ke arah Halim.

Tiba-tiba Murad menjerit, tangannya luka. Sebutir peluru menembusi. Johan muncul di balik pintu. Masih mengacukan pistolnya ke arah Murad.

“Jangan membunuh perikemanusiaan, aku tidak suka. Aku yang membawa Miah ke warung itu dan mengenalkan Miah kepada istri-istri Wardi dan Halim, lupakan tentang hal itu atau kau akan mati di sini,” Johan bersuara kepada Murad yang masih menahan sakit.

Miah diangkat ke dalam kereta. Namun dalam perjalanan dia menghembuskan nafasnya yang terakhir.

“Ini wang kalian berdua, esok pulanglah ke kampung kalian,” Johan melempar beg kecil yang berisi duit.

Halim dan Wardi saling memandang penuh sayu.

“Aku akan menguruskan jenazah Miah. Dia adik kandungku,” kata-kata Johan membuat Murad terkejut. Begitu juga Halim dan Wardi.

Tamat.

20112018, Kuala Lumpur

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: