PERKHABARAN HATI Kumpulan Puisi SHAH RI ZAN

0
281

001
DIKAU

Sejauh langkah kaki membawa diri
bayangmu setia menemani hari
menggoda di ruang ingatan ini
rasa yang tak pernah mati.

Kudiamkan rindu yang ingin berperi
biarlah maraknya melebihi kobaran api
biarpun kutahu sakitnya perit sekali
ini saja bahagia yang ada di dalam diri.

Di kejauhan rasa kau menjelma lagi
terimbas khayal bagai menggenggam jari
walaupun terpisah terasa engkau mendekati
terasa jelmamu ke arah manapun aku berdiri.

Bukan parasmu memanggil berahi
namun merindunya pada kehalusan budi
tak kunanti pada wujud bidadari
haruman rindumu membenam wangian kasturi.

Padamu apa yang selama ini kucari
padamu ada hati yang ingin aku miliki
tetaplah aku terus menanti
sehingga terbuka hijabnya sudi.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
27 Julai 2018

[divider]

002
TUKANG KEBUN

Beribu kembang yang mengharumi taman
manakan sama sekuntum bunga
di dalam pasu hatiku
tanah bakarnya
diambil dari rindu yang paling dalam
bajanya kutabur dari butiran kasih sayangku.

Enggan kutanam bunga yang lain
hanya ingin kusiram yang sekuntum ini
seandaipun layu ditelan waktu
kan kujaga sehingga khatam riwayatku.

Berdua mekar bersama-sama
terkulai hanya raga tidak cintanya
sebelum rebah menimpa tanah
kusambut tumbangmu di dakapan mesra.

Izinkan aku terus terkurung dan terkunci
pada warna bahagiamu bunga
tenggelam lemas diwangikan cinta
asal saja semerbaknya datang darimu
aduhai bunga
rela selamanya aku rela.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
28 Julai 2018

[divider]

003
TINGKAH

Selamanya sastera ini mati
megahnya tercetak sebagai prasasti
menandakan sembah selamat datang ke perkarangan kubur
mengebumikan satu-satunya peradaban
ke-Melayuan
kerana sesama sendiri
kita masih saling mengimarahkan benci
penyatuan kita dipura-purakan
mempamerkan senyum berpalit hasad dengki
kelihatan terlalu mesra tetapi saling tidak menyenangi
membenihkan cemburu dan sakit hati
menzuriatkan kunjung dendam yang tidak pernah padam
andai begini tingkah laku
bersiaplah untuk mentalqinkan sastera
sikap kita telah terlebih dahulu
menempah kafan
bagi perjuangan yang tidak sampai ke mana.

Kita berpersatuan
menyatakan pendirian
membayar yuran sekian-sekian
melakukan sakral semangat percintaan
tapi itu semua olok-olok si konon-konon
penyatuan kita bercabang
mengalahkan simpang empat
simpang-siur berpuak-puak
bermasam muka untuk perkara remeh
ternyatalah bahawasanya hati, akal dan dada
masih sempit berbanding liang lahad
lebih kecil dari butir kacang hijau
atau juga terlalu halus dari yang disebutkan sezarah hama
Apakah kalian-kalian sedang menghidupkan bahasa bangsa ini?
atau sedang bersiap-sedia melakukan pembunuhan secara beramai-ramai?

Usah terpekik bertanya
Mengapa sastera si anak negeri maju setapak mundurnya beribu batu?
tidak perlu membuat kajian ke benua Afrika
jawapnya sudah terhidang bahkan bersuluh pula
sikap kitalah mendidihkan amarah
memanggang rentung ruang penerimaan
kita bersatu tapi meranapkan
yang tertinggal di sebalik runtuhan kebersamaan
adalah ego sendiri
yang sedang ketawa terbahak-bahak
menyaksikan kejahanaman.

Berseteru itu alamat musibah
maka bayar dan tanggunglah
segala kifarah.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
29 Julai 2018

[divider]

004
BIJAK

Kita pandai
senang pula mengucapkan bodoh
kita terlalu pandai
langsung taksub memandai-mandai
kita pandai
mudah gampang memandang hina
hanya kita pandai dan tahu
orang lain dianggap tidak berguna
hanya kerana pandai
tapi taatnya tidak sehebat si luncai
hanya kerana pandai
sekangkang tanah tergadai.

Kita memang pandai
habis semua dibantai
kita memang pandai
tapi terkadang kaki tersandung
tertiarap ke lantai.

Kalau benar kaupandai
nyatakanlah apa yang ada di hatiku ini
itupun kau tidak tahu
memang sahih kaubodoh seperti aku
setinggi mana hidungmu kauangkat
sewaktu sujud tetap juga
punggungmu lebih tinggi dari kepala
Hei! Manusia pandai!
tak perlu berlagak pandai
bila kaufikir kaupandai
ada lagi makhluk Tuhan yang lebih pandai.

Semuanya hanya pinjam-pinjaman
suatu hari pandai kaupulangkan
sewaktu kaku jasadmu di pembaringan
datang si bodoh melilit kafan.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
1 Ogos 2018

[divider]

005
YANG BERHORMAT

Parlimen masih tak berubah
ada harimau serta gajah
dua-dua enggan mengalah
berbantai tak sudah-sudah
Yang Di-Pertua tidak diendah
tadi senyap sekarang punah-ranah
sebiji macam pasar basah
masing-masing menunjuk megah
Kamu berbahaskah atau bertelagah?
jangan nanti kami rakyat yang parah
hidup payah bertambah susah
sikap kalian yang sering berbantah
usah lagi suka bertelingkah
kami yang lihat hampir termuntah
gedegang-gedegung berbalas amarah
ini bukan perbahasan ini masalah
asyik sangat terjah-menerjah
lagi aman sepi di ladang getah
baik-baiklah tuan-tuan berhujah
nanti sakit jantung engkau yang rebah

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
1 Ogos 2018

[divider]

006
WEIK WEIK WEIK

Aku cuma ada rasa tak terpadam
yang aku potretkan sayu dibingkis kenangan
ditandakan sebagai takdir
pertemuan dan perkenalan
menyentuh serta mendalami dua insan
hanya rasa teruntukmu sahajalah
persembahan yang paling indah dariku
walaupun kutahu
asa dan kudratku saling menyaingi
tertembok dengan kerasnya kehidupan.

Ku bermohon
moga selimut mendung
menaungi tanah tempatku berdiri
sudi bersimpati beransur pergi
berganti cerah kutub langit
secerah cahaya wajahmu
yang membasmi gelita pada sunyi
menghidupkan kelam suasana
terbendung di rantaian nestapa.

Aku hanya mahu secebis bahagia
sebelum penghabisan waktu
tapi seandainya
permohonan ini masih ditunda
setelah sirna sebuah senyumanku
rasa inilah yang kuabadikan
tinggalan sejarah kita
tidaklah juga kupasrahkan
selagi ada ihsan Tuhan memberikan
kesempatan.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
11 Ogos 2018

[divider]

007
KHABARKAN

Setinggi gunung puncak harapan
mustahil mencecah awan
daya terlantar di permukaan
hajat bersayapkan impian
segenggam pasir di telapak tangan
hancur menjadi debu berterbangan
menggenggam air selautan
selamanya takkan kekeringan
langit kirmizi berlalu dari pandangan
menyusul malam berselubung kegelapan
Di mana terletak pengakhiran?
atas sebuah penantian
Terbatalkah semua penyiksaan?
dimansuhkan kematian
berjalan sampai waktunya kelelahan
sepohon doa memanggil nama-Nya Tuhan
di saat gugur daun-daun kekeringan
campakkan setitis hujan kerahmatan
alam yang sudi mengertikan
bawakanlah semua penyampaian
sebelum bencana menelan
damba aku dalam dakapan.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
12 Ogos 2018

[divider]

008
SENANDUNG BERINGIN

Pada hayat antara kau dan aku
ingin sekali aku berjalan
di atas lebar dada sebidang tanah
dihiasi rerumput menghijau bersama aromanya
basah disirami embun pagi
dan tersisip jemari kita berdua
seiringan tersenyum bertentang mata.

Sebelum tercetak nama pada seketul batu
aku ingin berada di teratak kayu
beratap rumbia berlantai bambu
menyaksikan dedaun nangka kering berguguran
bercampur helai-helai dari pohon rambutan
dan adanya kamu menemani di sisiku
menghirup secangkir kopi
dan jemput-jemput ikan bilis
disertakan gurau senda lewat sore
terbaring di atas empuk pahamu
sambil kau memicit-micit ubun-ubunku.

Tidaklah kuidam
penghidupan orang kaya ternama
cukup penghidupan yang biasa-biasa
tapi indahnya dicemburui segenap maya
berdua kita telusuri pinggiran sungai
atau bermain buih di gigi pantai
kita satukan cinta ke dimensi alam
sambil jari telunjuk
melintang memagut dagumu
lalu tercetak kenangan itu
yang masih kekal menghuni ingatan
salah satu antara kita
setelah yang satu lagi pergi dahulu.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
13 Ogos 2018

[divider]

009
SEKSYEN RINDU/KALBU

Kau yang terlihat di cermin mimpi
berlilit sekalung harapan
sedang lumpur bergelumang
menunggu masa diinjak
dibawa naik ke permatang
terbayang di ingatan
sebenarnya rindu tak terpadam.

Demahkan sunyi disulami senyummu
tak terasa sakitnya sendu yang merindu
berpaut genggam pada tangkai itu
janganlah layu pada sekuntum mekarmu.

Walau daya hanya setapak
namun impi di hujung dunia
selagi upaya kaki berpijak
cinta tetap mengisi rongga.

Engkau maulhayat menyongsang derita
berpimpin gelita bertemu cahaya
kataku lirih bukannya ucapan Kamajaya
hanyalah sekelumit dari sekalian yang ada
gagak terbang sendirian di langit
hinggap sebentar memandang bahagia
si bongkok menanti di gerbang bunian
sedondon warna puteri
cukup buat melukis senyuman.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
17 Ogos 2018

[divider]

010
PERJUANGAN

Rindu menyimpul di dadaku
bukan persis cerita keramat dewa
bertatah berhias dewangga
carik robek bertampung tiris
tak semegah mahatma dunia
tak seindah benderang cahaya
persembahan berliku bertalu
suara bergema tersekat
menyesak jiwa.

Hanya termampu bermimpi
di balik makrifat khayalan
mengenang simfoni duka
diiringi hujan
perjalananku tergendala
ketika manismu jauh di depan
tetap kugagahi hingga kering darah
di batas tragedi.

Bagaimana harus ditukar?
merebak jalar warna si abu-abu
terlihat persona bak lazuardi
hanya ajaib permintaan yang bermohon
dipinjam sakti Sang Wisesa
berjalan hiba di tanah gersang
Bilakah lupus tandus yang panjang?
kaki yang dulu berlari
perlahan sayu dipaksakan rentan
mengakuri segala ketentuan
aku yang hidup merindu
di satu persinggahan.

TONGKAT SAKTI
Belantara Konkrit
Semenanjung Tanah Melayu
17 Ogos 2018

Tinggalkan Balasan