Sen. Okt 21st, 2019

Permainan Dendam oleh Chendanabiru

Permainan Dendam
oleh Chendanabiru


Jalan penuh sesak, di mana-mana mobil beratur panjang, bergerak lambat. Debu-debu bertebaran ditiup angin, hinggap di tingkap mobil, di warung-warung sepanjang jalan dan sebahagiannya berlari di dalam udara, entah ke mana-mana.

Julian mendengus, mobil buruk papanya sungguh menyiksa dirinya. Jalan yang berlubang di sana-sini membuat dia mahu saja membuka pintu mobil dan berjalan kaki.

Tapi dia hanya mampu diam. Seandainya orang-orang Gilok tahu dia ada di situ, pasti kepalanya tertanggal dari leher. Julian membetulkan duduknya, dia cuba menikmati pemandangan sekitar tapi terhalang oleh debu yang tebal menempel ditingkap mobil.

Dia sudah tidak sabar, tapi dia enggan bertanya kepada pemandu mobil, dia tidak tahu papanya menghantarnya ke mana. Tempat yang dilalui semakin lama semakin aneh dan tidak dikenali.

Di sepanjang jalan berdebu dia menyumpah nyumpah sendiri. Mengapa harus mobil ini, padahal banyak lagi mobil mewah yang tersadai di rumahnya.

Sejak beberapa hari lalu dia bertengkar dengan papanya, garagara dia diberhentikan kolej dan dikirim ke mari, ke daerah yang begitu asing sekali.

*****

Mereka berempat tiba di depan sebuah rumah usang, tidak berpenghuni dan masih berkunci.
Julian masih diam di dalam mobil, sementara pemandunya dan dua orang lagi pengikut papanya sudah mengeluarkan beg dan barang-barang dari mobil.

Rumah itu ditatapnya dengan benci, mengapa harus dia dihadapkan dengan suasana ini? Sungguh sulit rasanya menjadi anak kepada Tuan Lokman.

Mahu tidak.mahu Julian menolak daun pintu dan melangkah ke dalam. Gelap. Dino, pemandu tadi membuka lampu dan melarang Julian membuka jendela.

Akhirnya, dia menghempaskan tubuhnya ke atas ranjang. Mujurlah kamar tidurnya agak selesa. Matanya memandang langit kamar. Beratapkan zink.

“Hadiah tuk anak Papa, semoga jadi anak yang bertuah,” ucap Tuan Lokman sambil menghulur kunci mobil kepada anak lelaki kesayangannya.

Jaguar hitam yang begitu mengghairahkan terpampang di depan mata Julian. Dia mendekap Tuan Lokman dengan erat, sungguh terharu.

Namun, beberapa minggu kebelakangan ini, papanya cukup drastik berubah dan membuat keputusan tanpa persetujuannya. Hal ini membuat hubungan antara mereka berdua agak tegang.

Alangkah bagusnya kalau mama masih hidup, desis hati Julian. Pasti keadaan sekarang tidak akan dia lalui.

*******

Pagi itu, sesudah menghirup kopi dan menikmati beberapa keping roti bakar, Julian disuruh masuk ke kamar.

Kata Fendi, pengikut Papanya, orang-orang Gilok ada di luar rumah. Julian cemas, pasti berlaku tembak menembak nanti. Dia separuh menggigil.

Dia tidak pernah melihat orang jahat itu, Gilok. Walaupun beberapa kali papanya memberitahu Gilok mahu membunuhnya.

“Kenapa mahu membunuhku?” soal Julian satu malam saat Tuan Lokman membangkitkan hal itu.

“Kerana kau satu satunya anak lelakiku, pewarisku, dia sudah berdendam lama denganku,” ujar Tuan Lokman menatap Julian dengan tajam.

Julian tahu, dia dihantar ke sini supaya Gilok tak dapat mencarinya. Tapi dia kesal kerana hidupnya jadi berantakan.

Tiba-tiba pintu diketuk, keringat sudah membasahi tubuhnya. Julian menggigil.
Namun suara papanya kedengaran memanggilnya di luar pintu kamar.

Sebaik saja pintu dibuka, wajah Tuan Lokman tersembul dan lakilaki berusia 50 tahun itu tergopoh gapah masuk.

Julian memeluk papanya. Dia bersyukur Tuan Lokman berada di situ saat-saat genting begini.

“Aku mahu pulang, ini bukan rumahku,” Julian bersuara belas.

Tuan Lokman tersenyum sambil menepuk-nepuk bahunya.

“Kamu mahu mati? Kalau pulang berarti kamu menyerahkan nyawamu kepadanya.”

Julian diam. Sejahat itukah Gilok dan mengapa harus dia yang menjadi mangsa?

Saat fikirannya kacau, kamarnya diserbu. Seorang lakilaki yang bertatu dan bertubuh sasa berdiri di samping beberapa orang lagi lakilaki.

“Gilok!” Jerit Tuan Lokman.

Tahulah Julian lakilaki sangar di depannya adalah Gilok. Dia tergamam.

“Hayyoo, mana uangnya?” Tuan Lokman bersuara sambil menancapkan mulut pistol ke kepala Julian.


“Kalau tidak, anakmu ini akan kuhabisi!”

Julian terkejut.

“Papa?”

“Aku bukan papamu, aku menikahi ibumu yang sedang mengandungkanmu, ayahmu, Gilok!”

Menggeletar seluruh tubuh Julian. Hal yang baru didengarinya itu sungguh gila.

“Kau membunuh Sri!” Suara Gilok seperti halilintar.

“Iya, tuk apa dia hidup jika hatinya gagal aku miliki,” jawab Tuan Lokman penuh angkuh.

Hati Julian bagai disayat sembilu, ruparupanya mamanya dibunuh oleh Tuan Lokman.

Julian tahu, mamanya sakit berbulan-bulan lamanya, hingga menghembuskan nafas terakhir saat pagi hari di atas ranjang.

Tuan Lokman masih sibuk bertelagah dengan Gilok. Julian mengambil kesempatan merampas pistol yang menancap di kepalanya.

Gilok mengambil kesempatan menembak Tuan Lokman bertubi-tubi. Tubuh lakilaki yang agak pendek dan gempal itu tersungkur ke lantai.

Julian termengah-mengah, dia memang tidak biasa dengan situasi itu. Dia bukan berjiwa samseng. Gilok mendekap Julian erat, kesempatan yang tak pernah dia miliki sebelum ini. Julian merasakan ini seperti mimpi, kenyataan yang tak pernah dia fikirkan akan terjadi.

13032019, Kuala Lumpur



Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: